Canggih! Deteksi Kanker Kulit Kini Bisa Pakai AI : Okezone Edukasi

Berita128 Dilihat

 

JAKARTA – Mahasiswa memanfaatkan kemajuan teknologi kecerdasan buatan atau Artificial Intelligence (AI) di bidang kesehatan. Di tangan lima mahasiswa Universitas Andalas dari tiga fakultas yang berbeda berinovasi menciptakan sistem pendeteksi dini kanker kulit melanoma maligna berdasarkan gambar yang diolah dan diklasifikasikan oleh algoritma kecerdasan buatan dinamai dengan Melanospy.

Adapun kelima mahasiswa tersebut yakni M. Qolbi Al-Zikri (Teknik Elektro 2020), Muhammad Rizieq Rizaldi (Teknik Elektro 2020), Ilham Hanafi (Pendidikan Dokter 2021), Defri Ananda (Teknik Industri 2020), dan Elandra Maulana (Teknik Komputer 2020) di bawah bimbingan Prof. Dr. Eng Muhammad Ilhamdi Rusydi, M. T. Ketua Tim M. Qolbi Al-Zikri mengungkapkan sistem ini terdiri dari alat dan aplikasi yang saling terintegrasi.

 BACA JUGA:

Melanospy dibangun untuk menjawab permasalahan pendeteksian melanoma maligna yang memerlukan alat canggih. Penginterpretasian hasil alat yang hanya bisa dilakukan oleh dokter spesialis kulit.

 BACA JUGA:

“Melanospy nantinya diharapkan dapat membantu pendeteksian dini melanoma oleh tenaga kesehatan di layanan kesehatan primer bahkan di daerah 3T sekalipun,” ujarnya dilansir dari laman resmi Universitas Andalas, Senin (9/10/2023).

Lebih lanjut, Zikri mengungkapkan hasil pendeteksian menggunakan alat dapat dilihat secara realtime di monitor melanospy dan mobile apps yang sudah terintegrasi. “Sistem ini dapat dikembangkan untuk jenis penyakit kulit lainnya (penyakit kulit selain melanoma),” katanya.

Sistem ini adalah sebuah terobosan baru yang merupakan pengembangan dari sistem yang sudah ada sebelumnya. “Prototype ini memiliki fitur yaitu menerapkan algoritma baru untuk memprediksi kedalaman (breshlowthickness) kanker kulit berdasarkan gambar menggunakan multi spectral imaging, serta dilengkapi dengan kamera resolusi 64 MP dan sensor jarak dilengkapi dengan LCD layar sentuh 7 inch guna memudahkan penggunaan dari alat” jelasnya.

Baca Juga  5 Penyebab Gigi Berlubang - Gaya Tempo.co

“Karya yang kami ciptakan ini merupakan sebuah prototype siap untuk di uji coba dan masih dalam pengembangan. Kami berharap hasil rancangan kami ini dapat diwujudkan guna bermanfaat bagi banyak orang dan memacu inovasi bagi mahasiswa Indonesia lainnya” ujarnya.

Senada dengan itu, Ilham Hanafi menjelaskan Melanoma Maligna merupakan jenis kanker kulit yang paling ganas di antara jenis kanker kulit lainnya, melanoma dapat menyebar ke jaringan tubuh lainnya jika tidak segera ditangani.

“Pendeteksian dini melanoma maligna sangat diperlukan untuk mengurangi keparahan akibat kanker kulit tersebut,” ujarnya.


Follow Berita Okezone di Google News


Diagnosis melanoma dilakukan dengan pemeriksaan fisik untuk menganalisa apakah lesi tersebut melanoma atau tidak, pemeriksaan fisik melihat ciri dari tahi lalat atau luka kulit yang terindikasi melanoma dengan melihat ciri berupa asimetri, tepi yang tidak beraturan, warna yang bervariasi, diameter lebih dari 6 mm, dan berubah ukuran (berevolusi).

“Pemeriksaan fisik oleh dokter sangat bergantung pada kemampuan dan jam terbang dokter, sehingga dapat memunculkan salah diagnosis atau diagnosis yang tidak tepat,” katanya.

Lebih lanjut, mahasiswa kedokteran ini menuturkan pendeteksian melanoma maligna sebelumnya dilakukan dengan metode biopsi yang berpotensi menyebabkan infeksi dan perdarahan lokal.

“Dengan adanya alat ini, diharapkan dapat mengurangi biopsi dan efek yang ditimbulkannya,” ujarnya.

Proses pembuatan alat ini mendapat pendanaan dari Program Kreativitas Mahasiswa dengan skema Karsa Cipta (PKM – KC) tahun 2023. PKM KC ini merupakan salah satu program dari Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (KEMDIKBUDRISTEK) untuk mewadahi kreativitas dari seluruh mahasiswa Indonesia.

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *