Kemlu: 1.315 WNI di Prefektur Ishikawa Diimbau Waspada Gempa Susulan dan Tsunami Jepang : Okezone Nasional

Berita124 Dilihat

JAKARTA – Kementerian Luar Negeri (Kemlu) melaporkan bahwa ada sebanyak 1.315 warga negara Indonesia (WNI) yang berada di Jepang.




Ribuan WNI itu telah diminta waspada akan gempa susulan dan tsunami susulan usai gempa bermagnitudo sekitar (M) 7,4 melanda prefektur Ishikawa, Jepang pada hari ini, Senin (1/1/2024), pada pukul 16.10 JST atau 14.10 WIB.

“Sistem lapor diri KBRI Tokyo mencatat terdapat 1.315 WNI yang menetap di Prefektur Ishikawa,” kata Direktur Perlindungan WNI dan Badan Hukum Indonesia (PWNI dan BHI) Kementerian Luar Negeri RI Judha Nugraha dalam keterangannya Senin, (1/1/2024).

KBRI Tokyo dan KJRI Osaka telah mengeluarkan imbauan agar masyarakat WNI tetap waspada atas gempa susulan dan tsunami dan selalu memantau informasi dan arahan otoritas setempat.

“Peringatan tsunami di sepanjang pesisir barat Jepang masih belum dicabut hingga malam hari ini waktu Jepang,”ucapnya.


Follow Berita Okezone di Google News


Dapatkan berita up to date dengan semua berita terkini dari Okezone hanya dengan satu akun di
ORION, daftar sekarang dengan
klik disini
dan nantikan kejutan menarik lainnya

Adapun hingga saat ini Kemlu t Ngah berkoordinasi dengan KBRI Tokyo dan KJRI Osaka untuk mengetahui dampak gempa dan tsunami. Serta berkoordinasi dengan otoritas setempat dan simpul masyarakat Indonesia di Jepang.

Selain itu, KBRI Tokyo dan KJRI Osaka telah mengaktifkan nomor hotline untuk situasi darurat sebagai berikut: KBRI Tokyo: +818035068612 dan KJRI Osaka: +818031131003.

Sebagai informasi, gempa berkekuatan magnitudo sekitar 7.4 melanda prefektur Ishikawa, Jepang pada tanggal 1 Januari 2024 juga dirasakan di wilayah Prefektur Niigata, Toyama, dan Fukui, Nagano, Gifu, Tokyo, Yamagata, Fukushima, Ibaraki, Tochigi, Gunma, Saitama, Shizuoka, Aichi, Mie, Shiga, Kyoto, Osaka, Hyogo, Nara, Tottori, Iwate, Miyagi, dan Akita. Gempa telah menyebabkan gelombang tsunami di beberapa wilayah.

Baca Juga  PDIP Tegas Tolak Batas Minimal Usia Cawapres Diubah

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *