Massa Rusak Tempat Ibadah di Pakistan, 100 Orang Ditangkap

Berita187 Dilihat

Losergeek.org.CO, Jakarta – Sekelompok massa Muslim merusak beberapa gereja dan membakar sejumlah rumah di Pakistan timur setelah menuduh dua anggota sebuah komunitas Kristen menodai Al-Quran, Rabu, 16 Agustus 2023.

Serangan itu terjadi di Jaranwala di kawasan industri Faisalabad, kata juru bicara kepolisian Naveed Ahmad. Kedua orang itu dituduh melakukan penistaan agama, katanya.  Mereka dan anggota keluarga telah meninggalkan rumah mereka.

Seorang warga Shakil Masih mengatakan dia mendengar pengumuman yang menghasut massa dan kemudian melihat massa menuju ke daerahnya.

“Saya segera meninggalkan rumah bersama keluarga saya. Beberapa keluarga lain melakukan hal yang sama,” katanya kepada Reuters.

Lebih dari 100 orang ditangkap, kata menteri informasi sementara Punjab, Amir Mir, Rabu malam. “Orang-orang yang menyerang gereja diidentifikasi melalui rekaman video,” katanya.

Polisi mengatakan serangan itu berkaitan dengan ditemukannya halaman-halaman Al-Quran dengan beberapa komentar menghina yang ditulis menggunakan tinta warna merah.

Penghujatan dapat dihukum mati di Pakistan dan meskipun tidak ada yang pernah dieksekusi karena itu, banyak orang yang dituduh diserang massa yang marah. Seorang mantan gubernur provinsi dan menteri minoritas juga ditembak mati karena tuduhan penistaan.

Kelompok HAM mengatakan tuduhan penistaan agama terkadang digunakan untuk menyelesaikan masalah. Ratusan orang mendekam di penjara setelah dituduh karena hakim sering menunda persidangan, takut akan pembalasan jika dianggap terlalu lunak, kata mereka.

“Frekuensi dan skala serangan semacam itu — yang sistematis, keras, dan seringkali tidak dapat ditahan — tampaknya meningkat dalam beberapa tahun terakhir,” kata Komisi Hak Asasi Manusia Pakistan.

Kelompok hak asasi menyerukan pembentukan dan memperlengkapi pasukan polisi khusus untuk melindungi tempat ibadah agama minoritas, seperti yang diarahkan oleh putusan Mahkamah Agung tahun 2014.

Baca Juga  Betis Membaik, Radja Nainggolan Berpotensi Debut di Laga Bhayangkara FC vs Persita Tangerang : Okezone Bola

Iklan

Sementara Perdana Menteri Anwar ul Haq Kakar menyerukan tindakan tegas terhadap mereka yang bertanggung jawab atas kekerasan hari Rabu. “Saya patah hati dengan visual yang beredar,” katanya.

Amerika Serikat “sangat prihatin bahwa gereja dan rumah menjadi sasaran,” kata Wakil Juru Bicara Departemen Luar Negeri Vedant Patel.

“Kami mendesak pihak berwenang Pakistan untuk melakukan penyelidikan penuh atas tuduhan ini dan menyerukan ketenangan bagi semua yang terlibat,” kata Patel kepada wartawan.

Seorang pemimpin Kristen, Akmal Bhatti, mengatakan massa telah “membakar” setidaknya lima gereja dan menjarah barang-barang berharga dari rumah-rumah yang ditinggalkan oleh pemiliknya. Ratusan orang juga memblokir jalan raya terdekat.

Video menunjukkan pria menyerang gereja dengan palu godam dan membakar.

Massa terdiri dari ribuan orang yang dipimpin oleh ulama setempat, terutama dari partai politik Islam Tehreek-e-Labaik Pakistan (TLP), kata sumber pemerintah. TLP membantah menghasut kekerasan dan mengatakan telah bekerja sama dengan polisi untuk mencoba menenangkan keadaan.

REUTERS

Pilihan Editor Top 3 Dunia: AS Ancam Iran, Zelenksy Jumpa Tokoh Neo Nazi, Trump Didakwa Penipuan Pemilu



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *