Tanpa Koridor Ekspor Biji-bijian Laut Hitam, Rusia Juga Kesulitan Kirim Hasil Buminya

Berita212 Dilihat

Losergeek.org.CO, Jakarta – Perang di Ukraina kembali mengantar dunia ke pinggir jurang krisis pangan setelah Rusia menarik dari kesepekatan pengiriman biji-bijian yang aman melalui Laut Hitam dan menghantam gudang pangan Ukraina. Sementara Kyiv tak mau kalah, dengan menyerang kapal tanker dan kapal perang Rusia di dekat pelabuhan biji-bijian di pangkalan angkatan laut Novorossiysk.

Walhasil janji Presiden Vladimir Putin mengganti biji-bijian Ukraina dengan pengiriman Rusia ke Afrika terancam tidak terealisasi. Apalagi pedagang pangan dunia sedang enggan berbisnis dengan Rusia.

Eduard Zernin, kepala Persatuan Eksportir Gandum Rusia, mengutip potensi kesulitan pengiriman dari apa yang disebutnya “sanksi tersembunyi” yang “dapat menyebabkan peningkatan biaya pengiriman dan asuransi” untuk Rusia.

Ini “akan tercermin dalam tingkat harga gandum dan biji-bijian lainnya di pasar dunia”, kata Zernin kepada Reuters, Selasa, 8 Agustus 2023.

Meskipun ekspor pertanian tidak tunduk pada sanksi langsung Eropa dan AS yang diberlakukan setelah Rusia menginvasi Ukraina tahun lalu, Moskow mengatakan pembatasan yang diberlakukan pada perbankan dan individu Rusia adalah “sanksi tersembunyi” pada perdagangan makanan.

Risiko keuangan dan keamanan yang terkait dengan perdagangan dengan Rusia – diperparah oleh runtuhnya koridor Laut Hitam – menaikkan biaya pengiriman untuk Moskow dan mendorongnya ke kapal yang lebih tua dan lebih kecil yang dijalankan oleh operator pelayaran kurang mapan, menurut laporan Reuters berdasarkan percakapan dengan 10 pedagang dan perusahaan pelayaran.

Situasi tersebut menimbulkan keraguan tentang apakah Rusia dapat mempertahankan rekor kecepatan ekspor dan jika tidak diselesaikan dapat mendorong harga gandum global lebih tinggi, kata sumber tersebut.

Sebelum berakhirnya kesepakatan saja, pengangkut biji-bijian dan komoditas sudah mengurangi bisnis ke Rusia.

Baca Juga  Arsenal Vs ManCity di Community Shield hingga Klub Ronaldo dan Messi

Rumah komoditas global tidak lagi membantu Rusia dengan mekanisme perdagangan biji-bijiannya. Cargill, Louis Dreyfus, dan Viterra menghentikan pekerjaan semacam itu pada 1 Juli, menambah tekanan pada Moskow untuk menangani semua aspek kesepakatan biji-bijian termasuk transportasi.

Cargill mengatakan akan terus mengirimkan biji-bijian dari pelabuhan Rusia. Namun mereka menolak komentar lebih lanjut.

Iklan

Dreyfus, Viterra dan ADM menolak berkomentar, sementara grup internasional besar lainnya, Bunge, tidak menanggapi permintaan komentar.

“Tidak akan mudah bagi mereka (Rusia),” kata seorang eksekutif industri yang memiliki pengetahuan tentang ekspor biji-bijian.

Tahun lalu, Rusia mencatat  rekor volume ekspor gandum dengan kapal yang disewa dari perusahaan dan pedagang internasional. Sementara ekspor tetap kuat, dalam beberapa bulan terakhir mereka harus mencari lebih banyak barang sendiri, semakin bergantung pada “armada bayangan” kapal tua yang biasanya dioperasikan oleh perusahaan berbasis di Turki dan China, kata tiga sumber industri pelayaran.

Tanpa koridor Laut Hitam, Rusia dan Ukraina memperingatkan pada bulan Juli bahwa kapal sipil dapat diperlakukan sebagai target militer yang sah, yang menurut tiga sumber asuransi kelautan merupakan pukulan lebih lanjut terhadap selera risiko perusahaan Barat.

Asuransi untuk kapal yang menuju ke pelabuhan Laut Hitam Rusia saat ini menelan biaya puluhan ribu dolar dalam premi tambahan setiap hari, kata tiga sumber, dengan tarif yang terus meningkat setelah serangan Rusia di pelabuhan Danube dalam beberapa hari terakhir dan balasan Kyiv.

Laut Hitam tetap menjadi area kritis untuk ekspor Rusia, dengan lokasi lain yang lebih rumit dan mahal.

Salah satu sumber pelayaran yang mengetahui masalah tersebut mengatakan bahkan sebelum asuransi, operator kapal mengenakan biaya hingga $10.000 lebih mahal setiap hari untuk kargo Rusia daripada kargo yang meninggalkan pelabuhan terdekat di Bulgaria dan Rumania, karena runtuhnya kesepakatan dan eskalasi serangan di Laut Hitam.

Baca Juga  Hasil Piala Dunia U-17 2023: Arkhan Kaka Bawa Timnas Indonesia U-17 Samakan Kedudukan 1-1 atas Timnas Panama U-17 di Menit ke-54 : Okezone Bola

 REUTERS

Pilihan Editor Peralatan Tempur Angkatan Laut Amerika Serikat Dikerahkan ke Timur Tengah



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *